Selasa, 9 Februari 2010

Andainya Kita Masih Punya Rasa...


Burung betina ini cedera akibat dilanggar kenderaan.. Keadaannya lemah tak bermaya..


Atas rasa kasih & sayang pada pasangannya, Si Jantan sedaya upaya datang membantu sambil menghulurkan makanan pada Si Betina.. Moga dapat mengurangkan derita yang ditanggung pasangannya tapi..,


Si Betina lebih dahulu sampai ajalnya.. Meninggalkan pasangannya sendirian..


Si Jantan menjerit.. Meminta Si Betina agar bangun.. Walau nyata pasangannya itu kini sudah tidak bisa mendengar panggilannyanya lagi..


Bagaikan hilang akal, Si Jantan menjerit dan terus menjerit.. meratap sedih dan menangisi kepergian pasangannya..


Akhirnya, Si Jantan sedar perbuatannya itu sia-sia.. Si Betina kini tetap selamanya pergi meninggalkannya.. Tidak kira selantang mana pun jeritannya..


Siapa kata haiwan tiada perasaan? Peristiwa yang dirakam ini jelas membuktikan bahawa si burung ini juga punya perasaan kasih sayang. Perasaan yang dianugerah oleh ALLAH kepada semua makhluk. Tapi malangnya manusia hari ini sudah kehilangan perasaan kasih sayang ini. Perumpamaan seperti 'manusia berhati binatang', 'kejam seperti haiwan' dan seumpamanya yang merujuk kepada kezaliman mungkin sudah tidak lagi relevan dipakai bilamana kita mendengar berita anak menyembelih leher bapa dan datuk-nenek serta adik kandungnya, kita mendengar anak menikam ibunya sendiri, kita mendengar bapa menghempas bayi kecilnya ke dinding sehingga pecah kepala. kita mendengar bapa merogol anaknya sendiri, kita mendengar adik tetak kepala abang kerana berebut harta pusaka, kita mendengar ustaz meliwat pelajar sendiri, kita mendengar anak lelaki merogol ibu kandungnya, paling akhir seorang bayi lima bulan mati akibat deraan, termasuk disyaki diliwat oleh ahli keluarganya sendiri.. Dan yang paling malang mereka semua beragama Islam!! Di mana iman mereka? Apakah Islam mereka hanya sekadar tertulis di kad pengenalan sahaja...?

Semoga peristiwa seperti ini boleh menjadi pengajaran kepada kita semua InsyaAllah.. Marilah kita melihat sesuatu peristiwa itu dengan mata hati. Mungkin di situ akan terbitnya kesedaran yang hakiki..


- Rintihan Rasa, 09.02.2010, 10.40 p.m -

2 komen:

kamarul bariah berkata...

aduhai sedih betul hati sy tgk gambar2tu sume..si burung jantan betul2 menyayangi kekasih ati die..manusia sendiri ade yg tak menyayangi dan menghargai..pepatah tu mmg da tak relevan sbb haiwan lebih memahami erti kasih syg..

Tanpa Nama berkata...

tersentuh dgn gambar tu....
nice story